Mengenal Tentang Abimanyu dalam Kisah Pewayangan

Mengenal Tentang Abimanyu dalam Kisah Pewayangan

Mengenal Tentang Abimanyu dalam Kisah Pewayangan

Mengenal Tentang Abimanyu dalam Kisah Pewayangan

1. Nama Lain

– Angkawijaya                – Jaya Murcita 
– Jaka Pangalasan          – Partasuta 
– Sumbadraatmaja          – Wanudara
– Wirabatana.                 – Kirityatmaja 

Abimanyu merupakan putra Arjuna dengan Dewi Subadra, putri Prabu Basudewa Raja Mandura. Ia mempunyai 13 orang saudara lain ibu, yaitu: Sumitra, Bratalaras, Bambang Irawan, Kumaladewa, Kumalasakti, Wisanggeni, Wilungangga, Endang Pregiwa, Endang Pregiwati, Prabakusuma, Wijanarka, Anantadewa dan Bambang Sumbada. 

Abimanyu merupakan makhluk kekasih Dewata. Sejak dalam kandungan, ia telah mendapat “Wahyu Hidayat”, yang membuatnya mampu untuk mengerti segala hal. Dalam salah satu kisahnya diceritakan bahwa setelah dewasa, oleh karena kuat tapa bratanya Abimanyu mendapatkan “Wahyu Cakraningrat” (Wahyu Makutha Raja), wahyu yang menyatakan bahwa keturunannyalah yang akan menjadi penerus tahta para Raja Hastina.

Dalam olah keprajuritan dan seni perang, ia mendapat ajaran dari ayahnya, Arjuna. Sedang dalam olah ilmu kebathinan mendapat ajaran dari kakeknya, Bagawan Abiyasa. Abimanyu tinggal di kesatrian Palangkawati, setelah dapat mengalahkan Prabu Jayamurcita

Ia mempunyai dua orang istri, yaitu:

  • Dewi Siti Sundari, puteri Prabu Kresna, Raja Negara Dwarawati dengan Dewi Pratiwi;
  • Dewi Utari, puteri Prabu Matsyapati dengan Dewi Ni Yutisnawati, dari negara Wirata, dan berputera Parikesit. yang kelak akan meneruskan tahta kerajaan Hastina, menggantikan Yudistira. Abimanyu gugur dalam perang Bharatayuda oleh gada Kyai Glinggang milik Jayadrata, satria Banakeling.
  1. Cerita Abimanyu Gendong

Pada suatu saat, Arjuna ingin pergi meninggalkan Kasatrian Madukara. Hal ini menyebabkan para Pandawa sedih, karena Dewi Subadra masih menyusui Abimanyu yang saat itu masih bayi. Tetapi tiba-tiba Prabu Baladewa, kakak Dewi Subadra, yang saat itu menjadi utusan Duryudana, datang ingin memboyong Abimanyu beserta Dewi Subadra ke Kerajaan Astina. Nampaknya Abimanyu tidak mau untuk diboyong ke Hastina, sehingga ia selalu menangis dan minta bunga Tunjungseta. Mendengar permintaan bayi itu, Drona berjanji untuk mengusahakannya.

Akhirnya Dewi Subadra dan Abimanyu diboyong Prabu Baladewa ke Astina. Mengingat akan keselamatan Abimanyu, maka Dewi Srikandi mengutarakan niatnya untuk ikut menyertai mereka. Tetapi Prabu Baladewa melarangnya sehingga terjadilah pertengkaran.

Setelah mereka sampai di tengah hutan, Patih Pragota diperintahkan Prabu Baladewa untuk membawa Abimanyu ke tengah hutan bersama keris Baladewa. Pragota tanggap akan apa yang dimaksud Prabu Baladewa, yaitu untuk membunuh Abimanyu. Tetapi karena tidak sampai hati, Abimanyu ditinggal sendirian di tengah hutan, dengan harapan, biarlah Abimanu mati dimakan binatang buas, asal bukan ia yang membunuh. Atas kehendak Dewata, di hutan itu justru Abimanyu dilindungi oleh seekor gajah, burung, dan ular.

Pada saat sudah tumbuh menjadi besar, Abimanyu yang tinggal sendirian di tengah hutan dan ia ingin buang hajad, tanpa sengaja, kotorannya mengenai Jaka Prayitna yang saat itu sedang bertapa. Karena rasa marah, Jaka Prayitna kemudian membunuh Abimanyu . Peristiwa itu membuat marah sang Gajah yang mengawal Abimanyu. Jaka Prayitna dikejar gajah, burung, dan ular, sampai akhirnya mereka bertemu dengan Arjuna, maka terjadilah peperangan.

Gajah kemudian berubah kembali kewujudnya yang sebenarnya yaitu Bima, sedangkan burung garuda menjadi Gatotkaca dan ular menjadi Antareja. Abimanyu yang sudah mati kemudian dihidupkan kembali oleh Arjuna, dan diminta pergi ke Astina bersama Jaka Prayitna untuk menemui Baladewa. Terjadilah peperangan antara Kurawa dengan Jaka Prayitna dan akhirnya Dewi Subadra dikembalikan kepada Arjuna.

3. Abimanyu Gugur

Dalam lakon Abimanyu gugur atau terkadang disebut Angkawijaya Gugur, yang tergolong lakon pakem, dan menjadi bagian dari serial lakon-lakon Baratayuda. Diceritakan tentang kegundahan Abimanyu karena ia tidak diijinkan turun ke gelanggang Baratayuda. Baru pada hari ke tigabelas, Abimanyu diperkenankan ikut berperang dan ia gugur dalam perang Bharatayuddha setelah sebelumnya seluruh saudaranya gugur mendahuluinya. 

Ketika tahu bahwa ketiga saudaranya, putra Arjuna lainnya, yakni Brantalaras, Bambang Sumitra, dan Wilugangga sudah gugur, Abimanyu tidak mampu mengontrol diri dan menjadi lupa untuk mengatur formasi perang. Ketiganya gugur terkena panah Begawan Drona. Inilah yang terutama membuat Abimanyu mengamuk, kehilangan kewaspadaan, dan akhirnya terjebak dalam perangkap siasat perang Kurawa.

Dalam pewayangan diceritakan, konon gugurnya Abimanyu oleh gadaKyai Glinggang atau Galih Asem milik Jayadrata, ksatria Banakeli, juga disebabkan termakan oleh sumpahnya sendiri ketika melamar Dewi Utari. Dulu, sebelum menikah dengan Dewi Utari, untuk meyakinkan bahwa ia masih belum punya istri atau perjaka, Abimanyu berkata: “Aku masih perjaka. Jika aku berkata tidak benar, biarlah kelak aku akan mati dengan tubuh penuh anak panah, ketika perang Bharatayudha.” Abimanyu berbohong, karena ketika itu ia sudah beristrikan Dewi Siti Sundari.

Pada hari itu, Arjuna dan Bima terpancing mengejar lawan-lawannya sampai keluar gelanggang, sehingga Abimanyu harus maju sendiri ketengah barisan Korawa dan akhirnya terperangkap dalam formasi mematikan yang sudah disiapkan pasukan Korawa, sehingga Abimanyu menjadi pusat sasaran musuh.

Malapetaka itu terjadi ketika satria Plengkawati itu hendak menolong pasukan pandawa yang terkepung rapat balatentara Korawa di Tegal Kuru Setra Dengan keberanian yang luar biasa ditunjang semangat yang menyala-nyala, diterjangnya barikade musuh hingga porak poranda dan pasukan Pandawa pun terbebas dari malapetaka yang nyaris menghancurkannya.

Namun rupanya si anak muda itu belum merasa puas, darah mudanya bergejolak, ia terus menghajar musuh seorang diri, meski sempat diperingatkan para Pandawa agar tidak meneruskan maksudnya, tapi peringatan itu tak digubrisnya. Ia malah terus memacu kereta kudanya melaju menggempur musuh hingga jauh menusuk jantung pertahanan Korawa. Akibatnya, perbuatan berani yang tidak disertai sikap kehati-hatian itu, berakibat fatal baginya.

Balatentara Korawa yang moralnya sudah bejat, tak berperikemanusiaan, curang telah menyalahi aturan perang. Pihak Kurawa yang lebih unggul dalam pengalaman taktik strategi perang, telah memasang perangkap yang disebut Durgamarungsit, yaitu sebuah perangkap semacam bubuyang apabila orang masuk ke dalamnya tak akan bisa keluar lagi. Siasat itu ditambah lagi dengan perangkap yang lebih berbahaya lagi yaitu perangkap Gelar Maha Digua semacam pintu jebakan. Di setiap balik pintu telah bersembunyi sebagai algojo.

Di situlah si anak muda belia itu dibantai, dibokong dari belakang, dihimpit dari pinggir, dihadang dari depan serta dihujani berbagai rupa senjata hingga badannya menjadi arang kerancang. Anak yang masih ingusan itu diperlakukan bak binatang buruan, dikepung dan dibantai oleh orang-orang yang sebenarnya tidak layak untuk menjadi lawannya.

Akibatnya, anak muda itu tewas secara tragis, setelah kepalanya dihantam gada Kyai Glinggang milik Jayadrata dari belakang, dengan tubuh penuh luka. Namun gugurnya Abimanyu disertai keberhasilannya membunuh Lesmana Mandrakumara, alias Sarojakusuma, putra mahkota Astina. Putra Mahkota Astina itu mati ketika hendak mencoba menjadi pahlawan dengan membunuh Abimanyu yang telah terkepung.

Arjuna sangat terpukul jiwanya, mendengar berita kematian Abimanyu. Ia tampak lesu dan tak bergairah lagi, hingga membuat para Pandawa prihatin, mengingat Arjuna adalah andalan dalam perang itu. Menyadari situasi yang tidak menguntungkan, Kresna memberi wejangan: “Adikku, sedih, nelangsa, sakit hati sudah lumrah dalam hidup ini. Itu pertanda kita masih memiliki perasaan. Tetapi janganlah kesedihan itu berlarut-larut hingga menghambat perjuangan yang sedang kita hadapi. Tabahkanlah hati adinda menghadapi cobaan ini. Gugurnya Abimanyu tidaklah sia-sia, dia telah membuktikan dirinya sebagai pejuang muda yang gagah perkasa pantang menyerah. Dia gugur sebagai kusuma bangsa yang akan dikenang sepanjang masa,” ujarnya.

Wejangan Kresna itu memberi pengertian, bahwa apa pun yang terjadi walau pahit dirasakannya, hendaknya diterima dengan kebesaran jiwa sebagai tolak ukur atas kelebihan dan kekurangan manusia. hati Arjuna terusik mendengar wejangan itu lalu berkata: “Duh kanda Batara. hamba bukan sedih karena kematian anak. Hamba hanya tak rela mendengar ‘cara’ kematian anak hamba. Hamba yakin dia pun tak rela mati dengan cara sedemikian. Dia seolah tersentak diperlakukan bagai binatang buruan, dikepung dan dibantai oleh orang-orang yang hanya pantas menjadi lawan hamba. Mereka orang-orang sakti tapi tak manusiawi. Dimana moral mereka?

Karena itu hamba akan menuntut balas,” ujarnya penuh rasa dendam.

Di saat itu pula emosinya sudah tak terbendung lagi dan tidak seorang pun menduga, ketika dengan tiba-tiba Arjuna berdiri tegak mengangkat senjata tinggi-tinggi seraya berkata: “Wahai bumi dan langit, wahai semua yang hidup, aku bersumpah dan minta kesaksianmu, bahwa esok hari sebelum matahari terbenam aku sudah harus membunuh si kelana Jayadrata. Jika aku gagal, aku akan masuk ke dalam Pancaka.” (Pancaka api unggun yang sengaja dibuat untul lebih geni). Usai sumpah, seketika terdengar suara dari empat penjuru disertai angin kencang bergemuruh, kilat-kilat menggelegar, pertanda sumpah Arjuna telah didengar dan bumi langit menjadi saksinya. Gegerlah para Pandawa disertai keprihatinan menyaksikan peristiwa yang tak diduga itu.

Mengkaji sumpah Arjuna berawal dari perasaan dendam yang mendalam, memprotes perlakuan Kurawa yang di luar batas kemanusiaan, telah mendorong sifat keakuannya untuk berbuat sesuatu yang di luar batas kemampuannya, membunuh seseorang dalam waktu yang relatif singkat sebelum matahari terbenam di ufuk barat. Itu adalah suatu kesanggupan yang tidak normal dan pasti akan menjadi beban moril yang amat berat. Akal dan pikiran sehat sudah tidak berfungsi.

Tujuan akan menghabisi Jayadrata dalam waktu sehari sebelum matahari tenggelam ke peraduannya hanya merupakan impian belaka. Selain memiliki taktik perang yang sangat baik, banyak pula para guru di pihak Korawa yang sangat terkenal, utamanya Danghyang Dorna yang juga melindunginya. Terlalu sulit untuk dapat ditembus hanya oleh keberanian dan kekuatan fisik semata.

Mendengar hal ini, Dorna telah membuat sebuah benteng yang kuat bagai baja, terdiri dari ribuan balatentara Korawa dan di situlah Jayadrata disembunyikan. Meskipun seandainya dari beberapa lapis benteng ini dapat dihancurkan, namun beratus lapis lagi masih berdiri dengan kokohnya.

Sementara sang surya sudah semakin condong ke arah barat mendekati peraduannya. Untunglah Arjuna memiliki seseorang yang mampu mengubah suasana alam. Kresna segera menutup sinar matahari dengan senjata andalannya, Cakra, hingga suasana alam seakan sedang petang. Bersoraklah kaum Kurawa kegirangan, karena Arjuna telah gagal membunuh Jayadrata dalam waktu sehari sebelum matahari terbenam.

Kegembiraan semakin menjadi tatkala dilihatnya api unggun telah menyala berkobar menerangi alam sekelilingnya. Mereka ingin menyaksikan Arjuna terjun ke dalam api unggun memenuhi sumpahnya. Tetapi tidak seorang pun yang tahu, bahwa Arjuna telah berada di atas bukit yang tak jauh dari benteng tempat Jayadrata bersembunyi dan telah siap sedia dengan senjata panahnya.

Mendengar sorak sorai dan berkobarnya api unggun bagaikan api neraka yang akan melumat habis Arjuna, Jayadrata tertarik ingin ikut menyaksikan. Kemudian tanpa rasa curiga, ia pun memperlihatkan diri. Tetapi baru saja kepalanya menyembul, sebuah anak panah melesat bagai kilat dan… craaasss …, terpangkaslah kepalanya, terpisah dari badannya larut terbawa angin dan lenyap ditelan awan. Seiring dengan itu, alam petang berubah menjadi terang benderang kembali, setelah senjata Cakra diambil oleh pemiliknya.

Gegerlah kaum Korawa menyaksikan kejadian yang tak masuk di akal itu. Hanya Dorna yang tanggap dan mengerti seraya berucap: “Hemmm, memang segala-galanya ada di pihak Pandawa. Kemenangan akhir pun akan diraih oleh mereka,” gumannya

4. Abimanyu Grogol

Dalam suatu kisah diceritakan bahwa pada saat Abimanyu berada di Tegalkuru, ia membuat sebuah pesanggarahan. Ulah Abimanyu itu membuat marah Duryudana, penguasa Astina. Atas bantuan Begawan Pramanasejati, Abimanyu dikutuk menjadi arca. Sementara di Kasatrian Madukara, Dewi Subadra meminta kepada Arjuna untuk mencari Abimanyu.

Pada saat yang sama, Wisanggeni dari Kahyangan Argadahana dan Prabangkara dari Kaindran ingin mencari ayahnya. Di tengah jalan mereka bertemu Gatotkaca yang meminta bantuannya untuk menolong Abimanyu yang telah menjadi arca, karena kutukan Begawan Pramanasejati. Wisanggeni kemudian memoleskan minyak Candusektipada arca itu dan Abimanyu menjadi hidup kembali. Selanjutnya mereka menuju ke Kerajaan Astina dan bertemu dengan Arjuna.

Arjuna kemudian berperang tanding melawan Begawan Pramanasejati tetapi tidak dapat mengalahkan. Akhirnya Kresna minta bantuan Semar untuk mengalahkan Pramanasejati, sehingga kembali berubah menjadi wujudnya yang semula yaitu Batari Durga dan pulang ke Setra Gandamayit. 

Kakawin Bharatayuddha

Kutipan di bawah ini diambil dari Kakawin Bharatayuddha, yang menceritakan pertempuran terakhir Sang Abimanyu.

Sloka Terjemahan
Ngkā Sang Dharmasutā təgəg mulati tingkahi gəlarira nātha Korawa, āpan tan hana Sang Wrəkodara Dhanañjaya wənanga rumāmpakang gəlar. Nghing Sang Pārthasutābhimanyu makusāra rumusaka gəlar mahā dwija, manggəh wruh lingirāng rusak mwang umasuk tuhu i wijili rāddha tan tama Pada saat itu Yudistira tercengang melihat formasi perang Raja Korawa, sebab Bima dan Arjuna tak ada padahal merekalah yang dapat menghancurkannya. Hanya Putera Arjuna, yaitu Abimanyu yang bersedia merusak formasi yang disusun pendeta Drona itu. Ia berkata bahwa ia yakin dapat menggempur dan memasuki formasi tersebut, hanya saja ia belum tahu bagaimana cara keluar dari formasi tersebut.
Sāmpun mangkana çighra sāhasa masuk marawaça ri gəlar mahā dwija. Sang Pārthātmaja çūra sāra rumusuk sakəkəsika linañcaran panah, çira ngwyuha lilang təkap Sang Abhimanyu təka ri kahanan Suyodhana. ang Hyang Droa Krəpāpulih karaa Sang Kurupati malayū marīnusi. Setelah demikian, mereka segera membelah dan menyerang formasi pendeta Drona tersebut dengan dahsyat. Sang Abimanyu merupakan kekuatan yang membinasakan formasi tersebut dengan tembakan panah. Sebagai akibat serangan Abimanyu, formasi tersebut hancur sampai ke pertahanan Duryodana. Dengan ini Dona dan Krepamengadakan serangan balasan, sehingga Duryodana dapat melarikan diri dan tidak dikejar lagi.
da tan dwālwang i çatru çakti mangaran Krətasuta sawatək Wrəhadbala. Mwang Satyaçrawa çūra mānta kəna tan panguili pinanah linañcaran. Lāwan wīra wiçesha putra Kurunātha mati malara kokalan panah. Kyāti ng Korawa wangça Lakshmanakumāra ngaranika kaish Suyodhana. Dengan ini tak dapat dipungkiri lagi musuh yang sakti mulai berkurang seperti Kretasuta dan keluarga Wrehadbala. Juga Satyaswara yang berani dan gila bertarung tertembak sebelum dapat menimbulkan kerusakan sedikit pun karena dihujani panah. Putera Raja Korawa yang berani juga gugur setelah ia tertusuk panah. Putera tersebut sangat terkenal di antara keluarga Korawa, yaitu Laksmanakumara, yang disayangi Suyodhana.
Ngkā ta krodha sakorawālana manah panahira lawan açwa sarathi. Tan wāktān tang awak tangan suku gigir aa wadana linaksha kinrəpan. Mangkin Pārthasutajwalāmurək anyakra makapalaga punggəling laras. Dhīramūk mangusir ỵaçānggətəm atễn pəjaha makiwuling Suyodhana. Pada waktu itu seluruh keluarga Korawa menjadi marah, dan dengan tiada hentinya mereka memanahkan senjatanya. Baik kuda maupun kusirnya, badan, tangan, kaki, punggung, dada, dan muka Abimanyu terkena ratusan panah. Dengan ini Abimanyu makin semangat. Ia memegang cakramnya dan dengan panah yang patah ia mengadakan serangan. Dengan ketetapan hati ia mengamuk untuk mencari keharuman nama. Dengan hati yang penuh dendam, ia gugur di tangan Suyodhana.
Ri pati Sang Abhimanyu ring raāngga. Tənyuh araras kadi çéwaling tahas mas. Hanana ngaraga kālaning pajang lèk. Çinaçah alindi sahantimun ginintən. Ketika Abimanyu terbunuh dalam pertempuran, badannya hancur. Indah untuk dilihat bagaikan lumut dalam periuk emas. Mayatnya terlihat dalam sinar bulan dan telah tercabik-cabik, sehingga menjadi halus seperti mentimun.

Baca Artikel Lainnya: