Pola Pendidikan Anak Indonesia Dinilai Kurang Tepat

Pola Pendidikan Anak Indonesia Dinilai Kurang Tepat

Pola Pendidikan Anak Indonesia Dinilai Kurang Tepat

Pola Pendidikan Anak Indonesia Dinilai Kurang Tepat

Psikolog Prof. Dr. Sarlito Wirawan mengatakan bahwa pola pendidikan sekolah bagi anak-anak di Indonesia pada umunya kurang tepat.

“Menurut saya masih monoton dan kurang tepat yang diterapkan di sekolah-sekolah,” jelasnya di

Jakarta, Rabu (15/4/2015).

Sarlito menjelaskan, selama ini para guru mengajarkan kepada siswa-siswinya masih kaku sehingga tidak memacu mereka untuk lebih kreatif.

“Ketika disuruh menggambar pemandangan, pasti ada dua gunung, jalan di tengah dan sawah kanan-kirinya, itu adalah hal yang sangat kaku,” ujarnya.

Sarlito juga menambahkan bahwa ketika menggambar bebek pasti menghadap ke kanan dengan kepala tegak, proses seperti ini akan mengurangi daya kreasi anak-anak.

Menurutnya, hal ini terjadi karena ketika anak-anak menggambar di luar kebiasaan, guru-guru akan

memberi mereka nilai yang jelek.

“Bagaimana mereka mau berkreasi, jika mendapat nilai jelek saat menggambar imajinasi mereka,” kata Dekan Fakultas Psikologi Universitas Persada Indonesia YAI ini.

Sarlito berharap, suatu saat sistem rangking atau pemberian nilai pada siswa yang tidak obyektif dihapuskan, karena bisa berimbas siswa hanya mengejar nilai baik, tapi melupakan sisi pengembangan kreatifitas.

“Hingga saat ini, unsur subyektif perlahan hilang di dunia psikologis, karena semuanya telah

dipatok dengan standar dan nilai, padahal bagi kejiawaan tidak semuanya bisa dipatok dengan nilai,” tuturnya. (Antara)

 

Sumber :

https://ruangseni.com/